Berita

Pembelajaran Imersif, Metode Pembelajaran Masa Depan

Realitas virtual mulai muncul di kehidupan umat manusia berbarengan dengan munculnya teknologi komputer digital beberapa dekade yang lalu. Orang kebanyakan mulai bisa merasakannya ketika game/permainan komputer mulai ada yang awalnya cukup sederhana yang hanya ditampilkan pada sebidang layar televisi atau monitor sampai hari ini yang bisa ditampilkan dengan perangkat yang bisa dipakai di kepala. Bahkan ada sekolah yang secara fisik gedungnya tidak ada, namun dengan virtual reality bisa seperti nyata ada kelas, ada guru, ada siswa, dan sarana lainnya layaknya sebuah sekolah ataupun Kementerian Agama berencana pelaksanaan manasik haji dilakukan secara immersive ini.

Seiring dunia menjadi semakin didorong oleh teknologi, pembelajaran berbasis kelas tradisional di mana seorang guru, dosen atau pelatih berdiri di depan kelas semakin menjadi sesuatu dari masa lalu. Menciptakan lingkungan partisipatif di mana pendidik memfasilitasi pembelajaran yang aktif dan mendalam dapat sangat bermanfaat bagi perkembangan peserta didik; memperkaya basis pengetahuan dan keterampilan praktis mereka.

Bisakah pembelajaran imersif tidak hanya memegang kunci untuk mengatasi tantangan era digital, tetapi juga meningkatkan pendidikan dan pengembangan keterampilan secara signifikan dengan memanfaatkan kekuatan teknologi seperti realitas virtual, augmented dan campuran?

Teori Pembelajaran Immersive

Teknik pembelajaran berbasis kelas tradisional sebagian besar bergantung pada gaya belajar auditori dan cenderung secara tertulis. Baik dalam ruang pendidikan atau pelatihan terkait pekerjaan, ini memiliki keterbatasan yang signifikan dan diakui secara luas. Setiap siswa adalah unik dan ini tercermin pada bagaimana mereka memproses dan menyimpan informasi. Dan bagi banyak orang, menyediakan konten yang menarik dan interaktif menawarkan pengalaman belajar yang lebih inklusif dan mudah diakses, terutama bagi mereka yang cenderung pada gaya belajar visual dan kinestetik.

Bayangkan belajar tentang kehidupan di parit selama Perang Dunia 1. Seberapa mudahkah untuk memahami dan berempati dengan para prajurit jika Anda benar-benar dapat melakukan perjalanan ke parit dan mengalami sendiri kondisinya? Sekarang, itu adalah pembelajaran yang bermakna!

Pembelajaran imersif melibatkan penggunaan teknologi untuk menciptakan lingkungan digital atau buatan yang imersif. Pendidik kemudian 'membawa' siswa mereka ke dalam topik pengajaran, membiarkan mereka mengalami dan berinteraksi dengan pembelajaran, bukan hanya membaca atau mendengarnya. Pembelajaran bermakna dalam pendidikan menggunakan pengertian yang berbeda untuk mengubah cara siswa memperoleh dan memproses pengetahuan, memastikan kelas adalah tempat yang menarik, menarik dan berkesan untuk belajar. Dengan teori tentang pengalaman belajar yang imersif tumbuh setiap hari, penelitian telah menunjukkan bahwa itu menawarkan berbagai peluang.

Pembelajaran imersif adalah cara yang sangat efektif bagi banyak siswa untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan mereka. Ini menyediakan konten dan lingkungan buatan yang dibuat secara digital yang secara akurat mereplikasi skenario kehidupan nyata sehingga keterampilan dan teknik baru dapat dipelajari dan disempurnakan. Pelajar bukan hanya penonton pasif; mereka menjadi peserta aktif yang secara langsung mempengaruhi hasil.


Dan terlebih lagi, ia menawarkan ruang bebas risiko dan aman di mana pembelajaran dapat diulang dan keberhasilan dapat diukur secara akurat. Ini adalah pembelajaran berbasis praktik di mana langit adalah batasnya.

Jenis Teknologi Pembelajaran Immersive

Dari pembelajaran imersif di sekolah, hingga pelatihan berbasis kerja praktis, hingga pengalaman pendidikan informal seperti pameran museum interaktif, mengenal berbagai jenis teknologi adalah langkah penting pertama bagi pendidik yang ingin merangkul imersif.

Setiap jenis teknologi imersif dapat membawa manfaat unik yang dapat diterapkan dengan cara yang berbeda dalam konteks pembelajaran. Ini termasuk:

1.    Virtual Reality

Realitas virtual (VR) benar-benar membenamkan pelajar dalam dunia digital alternatif. Konten diakses melalui headset VR seperti HTC Vive atau Oculus Quest, sering dikombinasikan dengan headphone dan pengontrol tangan yang memungkinkan pelajar untuk menavigasi jalan mereka di sekitar ruang virtual mereka.

2.    Realitas Tertambah (Augmented Reality)

Alih-alih menghalangi dunia nyata, augmented reality memadukannya dengan konten digital. Aset digital dapat mengambil banyak bentuk dan bentuk, sehingga bisa datar dan 2D, yang sangat bagus untuk informasi instruksional, atau lebih kompleks dan 'nyata' dalam 3D. Konten dapat dipicu oleh objek atau tempat geografis tertentu. Perangkat seluler, seperti smartphone dan tablet memungkinkan pelajar mengakses konten, membuatnya mudah diakses. Contoh yang dikenal luas termasuk filter Pokémon Go dan Snapchat.

3.    Realitas Campuran (Mixed reality)

Mixed reality menggabungkan elemen virtual dan augmented reality. Seperti augmented reality, itu melapisi konten digital dengan dunia nyata. Konten ini berlabuh dan berinteraksi dengan objek di dunia nyata. Perbedaan utama antara realitas campuran dan augmented reality adalah bahwa dalam realitas campuran, aset digital dapat terlihat dikaburkan oleh objek dunia nyata.

4.    360 Film

Video 360 derajat cenderung difilmkan secara langsung, daripada dibuat oleh komputer. Meskipun Anda dapat mengakses konten ini melalui headset VR dan benar-benar tenggelam dalam suatu lingkungan, pelajar terikat oleh sudut pandang pembuat film. Ini berarti bahwa pelajar dapat menggerakkan kepala mereka untuk melihat dunia di sekitar mereka, tetapi interaktivitas hilang karena mereka tidak dapat berjalan sendiri atau berinteraksi dengan lingkungan mereka. Ini adalah cara yang bagus untuk memperkenalkan kunjungan lapangan virtual, membawa siswa ke tempat-tempat yang jauh tanpa meninggalkan kelas.

Pembelajaran Immersive vs Pembelajaran Eksperiensial

Pembelajaran imersif dapat dibandingkan dengan teknik pembelajaran berbasis pengalaman. Meskipun terkait erat, ada beberapa perbedaan utama yang membedakan mereka satu sama lain.

1.    Penggunaan Teknologi

Pembelajaran imersif bergantung sepenuhnya pada teknologi seperti realitas virtual, augmented atau campuran untuk mengakses konten dan pengalaman, sedangkan hal ini biasanya tidak berlaku untuk pembelajaran berdasarkan pengalaman.

2.    Linier vs non-Linier

Pembelajaran eksperiensial dirancang secara linier, di mana tindakan tertentu memiliki hasil yang benar atau salah. Pembelajaran imersif mengeksplorasi aktivitas non-linier di mana tindakan pembelajar dapat mengungkapkan banyak kemungkinan. Ini adalah pendekatan yang lebih holistik di mana tidak selalu ada jawaban yang benar.

3.    Kapasitas Berpikir

Pembelajaran imersif bergantung pada lingkungan yang dinamis di mana 100% kapasitas berpikir pelajar diperlukan, sedangkan pembelajaran berdasarkan pengalaman berlangsung di lingkungan statis yang dapat membutuhkan jauh lebih sedikit dari pelajar.

Manfaat Pembelajaran Immersive

Pada akhirnya, pembelajaran imersif ada untuk membekali peserta didik dengan keterampilan baru dan meningkatkan basis pengetahuan mereka. Apakah pembelajaran sedang diterapkan di sekolah, perguruan tinggi dan universitas, di tempat kerja atau di luar, itu sangat bermanfaat bagi individu di semua tahap kehidupan mereka.

1.    Peningkatan pembelajaran melalui melakukan (Learning by Doing)

Pembelajaran imersif dibangun berdasarkan penelitian ilmu saraf selama beberapa dekade, yang menunjukkan bahwa otak kita sebenarnya ditipu oleh konten digital, jadi kita cenderung bereaksi terhadap pengalaman imersif dengan cara yang sama seperti di dunia nyata. Ini menjadikan pembelajaran imersif sebagai pengubah permainan untuk pembelajaran berbasis praktik, karena ini menunjukkan bagaimana kita akan bereaksi dalam skenario kehidupan nyata.

2.    Hubungan emosional dan empati

Seringkali sulit bagi siapa pun, apalagi siswa, untuk menempatkan diri mereka pada posisi orang lain. Tapi pembelajaran imersif mengubah itu. Apa cara yang lebih baik untuk memahami seseorang dengan benar, selain menjadi mereka! Siswa dapat mengalami kehidupan orang yang berbeda dan berempati dengan mereka dengan cara yang tidak mungkin dilakukan dengan metode pengajaran tradisional dalam pendidikan.

3.    Ini menyediakan lingkungan bebas gangguan

Dengan munculnya kemajuan seluler dan digital, kehidupan modern semakin penuh dengan gangguan yang tidak dapat kita tolak. Tapi ini berpotensi memiliki dampak negatif pada pengalaman belajar dan kemampuan pelajar untuk belajar dan menyimpan informasi. Realitas virtual menawarkan alat yang sangat efektif dalam hal ini, karena menghalangi dunia nyata, menyediakan lingkungan bebas gangguan di mana pelajar dapat sepenuhnya berkonsentrasi pada tugas yang ada.

4.    Latihan membuat sempurna

Pengulangan mengarah pada penyempurnaan teknik dan secara signifikan meningkatkan retensi pembelajaran. Teknologi imersif menyediakan ruang untuk mengulang aktivitas dan mengeksplorasi hasil yang berbeda berdasarkan aksi dan reaksi yang berbeda dari pembelajar. Ini sangat penting untuk pelatihan praktis, karena membantu membangun memori otot dan menyempurnakan teknik spesifik di mana kesalahan di dunia nyata bisa menjadi bencana besar, seperti keterampilan bedah yang rumit bagi mahasiswa kedokteran.

5.    Membawa pembelajaran menjadi hidup

Meskipun teknologi imersif menawarkan cara yang brilian untuk mengembangkan keterampilan praktis, teknologi ini juga berpotensi membantu siswa untuk jatuh cinta pada pembelajaran dan memicu rasa ingin tahu. Realitas virtual memiliki potensi untuk membawa pelajar ke waktu dan tempat yang berbeda, dan kemampuan AR untuk meningkatkan dan meningkatkan pemahaman kita tentang dunia di sekitar kita. Contoh yang bagus adalah proyek Hold the World Museum Sejarah Alam, yang memperkenalkan siswa pada spesimen yang jarang terlihat dari koleksi museum dan semuanya dengan Sir David Attenborough sebagai tutor pribadi Anda.

6.    Ini benar-benar pembelajaran yang berpusat pada siswa yang dapat dipersonalisasi

Dalam pengaturan kelas tradisional, pelajar sering bekerja dengan cara, atau pada kecepatan atau tingkat yang tidak sesuai untuk mereka. Beberapa akan merasa terlalu lambat dan mungkin kehilangan minat, sedangkan yang lain mungkin berjuang untuk mengikutinya. Tidak seperti bentuk teknik pembelajaran yang lebih tradisional, pembelajaran imersif dapat benar-benar disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan setiap individu, yang berarti bahwa setiap pengalaman itu unik dan dapat dilakukan pada tingkat dan kecepatan yang memenuhi kebutuhan mereka.

7.    Terukur

Pengalaman belajar dari kelas ke tempat kerja perlu diukur untuk memastikan tingkat pemahaman dan kemahiran di pihak pelajar. Platform VISIONxR(™) Future Visual menyoroti bagaimana pembelajaran imersif dapat dibangun dengan evaluasi di jantung pengalaman apa pun. Pengalaman pelajar dapat dipantau secara real time oleh guru, pelatih, atau rekan mereka, memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan umpan balik segera. Selain itu, data kinerja dapat direkam untuk analisis setelah pengalaman terjadi – dan juga diulang di kemudian hari untuk menguji retensi pengetahuan dan keterampilan.

8.    Ini adalah tempat yang aman untuk belajar

Baik Anda ingin siswa Anda mengunjungi tempat-tempat yang sulit dijangkau dan berbahaya, atau mengajarkan praktik dan prosedur baru, dengan menciptakan kembali skenario kehidupan nyata di ruang digital, pembelajaran imersif menyediakan lingkungan yang aman dan bebas risiko untuk mengeksplorasi dan belajar dari kesalahan yang dibuat.

 

Strategi & Teknologi Pembelajaran Immersive

Pendidik di seluruh dunia menggunakan berbagai strategi berbeda untuk mendapatkan hasil maksimal dari pengajaran imersif dan dapat menggunakan berbagai teknologi pembelajaran imersif untuk menyampaikan strategi ini. Ada pun strategi tersebut antara lain adalah:

1.    Simulasi

Guru membiarkan siswa mereka mengalami pembelajaran dengan menempatkan mereka di jantungnya. Baik mereka menjelajahi gunung berapi atau melangkah ke Inggris Romawi, siswa dapat menjadi bagian dari topik, dan belajar melalui pengalaman subjek yang mereka pelajari dengan simulasi.

2.    Gamifikasi

Guru menggunakan permainan untuk membuat siswa berinteraksi dengan pembelajaran. Ini dapat meningkatkan keterampilan pemecahan masalah, kerja tim, dan bahkan meningkatkan motivasi siswa karena siswa lupa bahwa mereka belajar saat bermain.

3.    Mendongeng

Guru menarik siswanya dalam pembelajaran dengan menyajikan konten dalam bentuk cerita. Ini dapat membantu membuat ide-ide kompleks lebih mudah dipahami dan mendorong siswa untuk mengasosiasikan konsep yang berbeda dengan bagian cerita yang berbeda.

Pembelajaran Immersive & Virtual Reality

Realitas virtual menawarkan pengalaman belajar yang mendalam. Dengan mengenakan headset dan headphone, peserta didik dibawa keluar dari dunia nyata ke ruang virtual.

Ini adalah cara yang dicoba dan diuji untuk memberikan pelatihan kejuruan yang unik kepada peserta didik dengan mereplikasi skenario kehidupan nyata dan menambahkan gamifikasi ke konten kursus. Tetapi realitas virtual juga dapat membuka dunia konten inspirasional bagi pelajar yang dapat dipadukan secara mulus dengan kurikulum kursus yang ada. Contoh inovatif seperti ClassVR menyoroti bagaimana realitas virtual dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pelajar dari segala usia, menghadirkan interaktivitas dan konten visual yang spektakuler ke dalam lingkungan kelas untuk membantu meningkatkan literasi, mengontekstualisasikan pengetahuan yang ada, serta meningkatkan keterlibatan dan retensi pengetahuan. Selain itu, dapat membantu siswa untuk menjadi kreatif dengan mengembangkan konten imersif mereka sendiri.

Kesimpulan

Pembelajaran imersif adalah cara yang sangat efektif bagi orang-orang dari segala usia dan pengalaman untuk memperluas basis pengetahuan mereka dan menyempurnakan keterampilan baru. Kemajuan teknologi dalam beberapa tahun terakhir, dari headset VR menjadi lebih terjangkau dan meningkatnya fungsionalitas teknologi seluler berarti bahwa teknologi imersif sekarang bergerak dari niche ke mainstream.

Kemajuan ini membuka pintu bagi para pendidik untuk merangkul dan memanfaatkan kekuatan pembelajaran yang mendalam – dan bagi pelajar untuk belajar tanpa batas dan memenuhi potensi mereka yang sebenarnya. Meskipun pembelajaran imersif tidak dapat menggantikan teknik pembelajaran tradisional, hal ini dapat berkontribusi secara signifikan untuk membuat pembelajaran lebih menarik dan berdampak. Dan itu pelajaran yang menarik untuk dipelajari oleh kita semua!