Berita

Pembelajaran Diferensiasi dengan Strategi Blended Learning Model Rotasi Stasiun Pada Kurikulum Merdeka


Kurikulum merdeka merupakan program yang sangat bagus dikembangkan oleh pemerintah melalui Kemdikburistek. Namun penerapannya di lapangan masih banyak kendala terutama pada pembelajaran yang berpusat kepada peserta didik dengan pembelajaran diferensiasi dengan anggapan dasar bahwa setiap siswa itu adalah unik. Penulis ketika melakukan supervisi untuk guru kelas X (Fase E) menemukan beberapa kendala yang dihadapi guru dalam menerapkan pembelajaran diferensiasi dengan baik. Salah satu nya adalah kendala dengan jumlah siswa yang banyak dalam satu kelas. Sebelumnya penulis sudah mengarahkan teman-teman guru dengan model pembelajaran Flipped Classroom, tetapi ada kendala ketika pembelajaran tatap muka di sekolah. Maka berdasarkan permasalahan itu lah penulis menyarankan untuk menerapkan pembelajaran model rotasi stasiun ini. Selanjutnya juga sebaiknya kita sudah mulai merancang ruang kelas yang dilengkapi sarana dan prasarana sesuai kebutuhan untuk pembelajaran dengan model ini. Misalnya bisa mendesain ulang laboratorium komputer di sekolah masing-masing sehingga dapat dipakai untuk pembelajaran dan bukan hanya dipakai ketika ada kegiatan-kegiatan tertentu saja.

Untuk lebih jelasnya silakan disimak pemaparan tentang model pembalajaran rotasi stasiun berikut ini mulai dari pengertian, manfaat, penjelasan setiap stasiun, langkah pertama bagi guru, dan tips untuk menerapkan model ini.

Apa itu Pembelajaran Model Rotasi Stasiun?

Strategi Blended Learning dengan model rotasi stasiun adalah menggabungkan ketiga stasiun atau spot dalam satu jam tatap muka dibagi menjadi tiga. Misalkan satu tatap muka terdiri atas 90 menit, maka waktu tatap muka 90 menit itu dibagi tiga waktu untuk masing-masing tahapan dalam spot yang berbeda yaitu 30 menit. Ketiga spot tersebut terdiri atas pembelajaran mandiri secara online, pembelajaran dibawah arahan guru, dan pembelajaran secara bersama dalam kelompok. Dapat juga misalnya stasiun pertama untuk memahami konten pembelajaran, stasiun kedua untuk diskusi dengan teman ataupun dengan guru, dan stasiun ketiga untuk menampilkan unjuk kerja/produk hasil pemahaman pada langkah sebelumnya.

Dalam rotasi stasiun, siswa melakukan rotasi dalam kelompok-kelompok kecil melalui serangkaian stasiun pembelajaran. Misalnya, Anda dapat merancang satu stasiun menjadi stasiun pembelajaran online independen, tempat siswa bekerja dengan konten dalam program perangkat lunak mandiri atau sistem manajemen pembelajaran. Stasiun lain mungkin merupakan stasiun pembelajaran kolaboratif, di mana siswa menyelesaikan kegiatan belajar dengan setidaknya satu siswa lainnya. Aktivitas ini dapat mencakup teknologi, atau mungkin sepenuhnya offline. Mungkin stasiun yang paling umum dalam rotasi pembelajaran campuran adalah stasiun guru. Meskipun tidak diwajibkan, stasiun ini sangat berpengaruh dan memungkinkan guru untuk bertatap muka dengan sekelompok kecil siswa. Pengaturan ini memungkinkan pelajaran mini yang lebih personal dan berbeda serta kesempatan untuk memberikan perbaikan dan pengayaan yang ditargetkan. Meskipun stasiun ini biasanya offline, tidak harus, dan Anda dapat memilih untuk menghadirkan teknologi yang memperkaya aktivitas pembelajaran. Meskipun deskripsi ini mencakup tiga stasiun, jumlah stasiun fleksibel dan dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pelajaran dan batasan waktu Anda.

Model rotasi stasiun melakukan persis seperti namanya. Ini adalah serangkaian stasiun, atau kegiatan belajar yang dirotasi oleh siswa. Biasanya, ada stasiun yang dipimpin guru, stasiun online, dan stasiun offline. Untuk dianggap sebagai model pembelajaran campuran, setidaknya satu stasiun harus menjadi stasiun pembelajaran online. Saat pembelajaran online di mana semua siswa memiliki perangkat, guru sebaiknya untuk menyeimbangkan aktivitas pembelajaran online dan offline untuk memberi siswa istirahat dari layar HP/tube/laptop/PC.


Baca Juga: PEMBELAJARAN CAMPURAN (BLENDEDLEARNING) SEBAGAI PEMBELAJARAN TERBAIK DI ERA REVOLUSI INDUSTRI 4.0

Manfaat Model Rotasi Stasiun

Suatu model pembelajaran memang tidak akan bisa memuaskan untuk semua pihak. Namun untuk model rotasi stasiun ini guru akan mendapat manfaat antara lain adalah:

1. Kemampuan untuk menciptakan komunitas belajar kecil di dalam kelas yang lebih besar.

2. Guru memiliki waktu dan ruang memfasilitasi pembelajaran untuk kelompok kecil yang berbeda, melibatkan peserta didik dalam sesi pemodelan interaktif, memfasilitasi diskusi kelompok kecil, dan memberikan umpan balik saat itu juga tentang pekerjaan yang sedang berlangsung.

3. Siswa dapat dikelompokkan secara fleksibel (misalnya, tingkat keterampilan campuran, kekuatan dalam kelompok yang dinamis, gaya belajar, dan berdasarkan minat) tergantung pada tujuan pelajaran.

4. Stasiun offline dan online dapat digunakan untuk mendorong komunikasi dan kolaborasi di antara siswa dengan tujuan membangun komunitas dan menawarkan dukungan sebaya melalui tutor sebaya.

5.  Karena seluruh kelas tidak bergerak secara bersamaan melalui satu pengalaman dan tergantung kepada kecepatan masing-masing siswamaka guru dapat memprioritaskan bantuan untuk siswa dengan membangun pilihan yang bermakna.

6. Saat siswa memilih tugas dalam kelompok kecil yang dinamis, mereka memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengontrol kecepatan belajar mereka.

Siswa, tanpa memandang usia, akan mendapat manfaat dari aspek model rotasi stasiun ini. Jadi, bagaimana guru dapat memaksimalkan dampak dan efektivitas model ini? Mari kita lihat masing-masing jenis stasiun. 

Stasiun yang Dipimpin Guru: Bedakan dan Libatkan

Pada stasiun ini sebaiknya tidak mengulangi pembelajaran yang sama untuk setiap kelompok di stasiun yang dipimpin oleh guru mereka ataupu kalau iay sebaiknya dengan waktu yang sedikit.

Guru harus fokus pada dua tujuan di stasiun ini yaitu pembelajaran diferensiasi dan keterlibatan siswa. Bergantung pada strategi pengelompokan yang digunakan guru, mereka harus mempertimbangkan bagaimana mereka dapat melaksanakan pembelajaran diferensiasi dengan menyesuaikan penjelasan, model, pilihan kata, sumber belajar pendukung, dan dukungan mereka untuk memastikan setiap siswa dapat mengakses informasi atau tugas yang disajikan. Guru harus strategis tentang tingkat kekakuan akademis dan kompleksitas praktik dan aplikasi yang mereka tetapkan untuk memastikan bahwa itu berada dalam zona kemungkinan mereka. Selain itu, guru dapat secara strategis memasangkan atau mengelompokkan siswa di dalam stasiun mereka untuk dukungan teman sebaya atau tutor sebaya.

Guru juga harus berpikir tentang bagaimana mereka akan melibatkan siswa di stasiun ini.

Bagaimana siswa akan terlibat secara aktif di stasiun ini?

Peran apa yang akan mereka mainkan dalam mendorong pengalaman belajar ini?

Akankah mereka memiliki kesempatan untuk menyuarakan pendapat atau mengajukan pertanyaan?                          

Stasiun Online: Kompetensi 4 C Pembelajaran Abad 21

Pada stasiun ini kita menyarankan guru merekam video pendek yang memperkenalkan informasi yang mereka rencanakan untuk disajikan dengan cara yang sama untuk semua siswa, sehingga siswa dapat mengontrol kecepatan yang mereka konsumsi dan memproses informasi tersebut. Kemudian guru dapat menggunakan waktu berharga mereka dengan siswa pada interaksi bernilai lebih tinggi.

Kita mendorong guru untuk merancang stasiun online mereka untuk memprioritaskan setidaknya satu dari kompetensi 4C pembelajaran abad ke-21: (1) berpikir kritis, (2) komunikasi, (3) kolaborasi, dan (4) kreativitas.

Berpikir Kritis :

Tantangan “Beri tahu saya caranya” dengan menggunakan berbagai aplikasi untuk membuat siswa memunculkan pemikiran atau alasan mereka.

Komunikasi :

Diskusi online asinkron dalam sistem manajemen pembelajaran Anda sehingga semua orang dapat berpartisipasi dalam dialog kelas.

Kolaborasi:

Gunakan rangkaian kolaboratif (misalnya aplikasi Google dengan akun belajar.id) untuk membuat siswa berkolaborasi di ruang digital seputar tugas bersama.

Kreativitas:

Memungkinkan siswa untuk menggunakan berbagai aplikasi digital untuk membuat produk pembelajaran mereka (misalnya, cerita digital, infografis, timeline multimedia, dan lainnya)

Jika kami merancang stasiun online kami dengan satu atau lebih dari kompetensi ini dalam pikiran, siswa lebih mungkin untuk tetap terlibat dalam aktivitas belajar. Terlalu sering, stasiun online diturunkan ke pekerjaan individu dengan perangkat lunak adaptif atau hanya menonton video. Akibatnya, siswa cepat bosan atau kurang nyaman. Maka sebaiknya guru memfariasikan sumber belajar atau aktivitasnya sesuai dengan minat dan profil belajar siswa.

Stasiun Offline: Berpusat kepada Siswa

Setiap siswa berbeda, sehingga satu tugas tidak mungkin menarik bagi semua siswa. Maka para guru untuk merancang stasiun ini melalui sudut pandang kebutuhan siswa. Kebutuhan siswa mengacu pada kemampuan siswa untuk membuat keputusan penting tentang pembelajaran mereka. Sesuai kebutuhan dan otonomi dapat menghasilkan tingkat motivasi yang lebih tinggi dari waktu ke waktu.

Saya menyarankan agar para guru memulai hanya dengan pendekatan “apakah Anda lebih suka” pada kebutuhan siswa sehingga mereka tidak merasa kewalahan oleh prospek menghasilkan banyak pilihan. Mereka dapat memberi siswa kesempatan untuk bekerja sendiri atau dengan pasangan, membuat koneksi dalam paragraf atau visual dalam peta konsep, membubuhi keterangan teks atau menggambar catatan sketsa. Pilihan yang sederhana namun bermakna lebih mungkin membuat siswa tetap terlibat di stasiun ini.


Belajar, sebagian, merupakan upaya sosial. Dengan demikian, teknologi tidak boleh digunakan untuk mengisolasi peserta didik. Ini harus digunakan untuk mendorong komunikasi dan kolaborasi di antara anggota komunitas belajar.

Teknologi hanyalah sebuah kendaraan. Kita dapat menggunakannya untuk menghubungkan siswa dengan informasi, sumber belajaraplikasi online, pendengar lainnya, dan satu sama lain. Teknologi tidak boleh digunakan untuk kepentingan tujuan teknologi semata.

Pembelajaran yang berpusat pada siswa, digerakkan oleh siswa, dan sesuai dengan kecepatan siswa sehingga akan lebih bermakna, relevan, dan menarik bagi siswa.

Guru yang beralih ke pembelajaran campuran dan secara khusus menggunakan model rotasi stasiun harus “berpikir besar, tetapi mulai dari yang kecil.” Jangan khawatir tentang pembelajaran diferensiasi, membangun minat  siswa terhadap pembelajaran, dan memprioritaskan kompetensi 4C pada upaya pertama Anda di rotasi stasiun; namun, ketahuilah bahwa selalu ada lebih banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan model pembelajaran campuran yang dinamis dan fleksibel ini!

Cara Membuat Pelajaran Rotasi Stasiun Pertama Bagi Guru

Jangan merasa tertekan untuk merancang banyak stasiun dan mencoba dan menangani setiap aspek pelajaran Anda. Mulailah dari yang kecil (3-4 stasiun) dan fokuslah untuk membuat tujuan dan tugas pembelajaran sejelas mungkin.

Pikirkan tentang berapa banyak waktu yang dibutuhkan siswa di setiap stasiun. Misalnya, jika Anda ingin memberi siswa Anda waktu untuk mandiri saat menonton video pada blog guru selama 5 menit, pastikan Anda memberi mereka setidaknya 10 menit untuk menjawab pertanyaan dan menonton ulang bagian jika mereka perlu.


Berbicara tentang teknologi, pastikan Anda merencanakan semua bahan yang Anda perlukan di stasiun. Berapa banyak perangkat yang Anda perlukan untuk stasiun pembelajaran online Anda?

Bahkan jika Anda bekerja di sekolah di mana setiap siswa memiliki akses ke perangkat, jangan mencoba memasukkan teknologi di setiap stasiun. Ingat prinsip-prinsip pembelajaran campuran dan beri anak-anak Anda istirahat dari layar. Stasiun offline dapat memberi siswa Anda kesempatan untuk terlibat dalam diskusi kelompok kecil dan berkolaborasi dalam proyek bersama.

Terakhir, pikirkan tentang bagaimana Anda akan memberikan arahan kepada siswa. Jika Anda mengajar siswa yang sekolah menengah, Anda mungkin memutuskan untuk memberikan instruksi dalam bentuk tertulis di setiap stasiun. Sedangkan untuk siswa sekolah dasar, di sisi lain, mungkin mendapat manfaat dari menerima instruksi mereka melalui tutorial mini-video.

Pada akhirnya, ingatlah untuk membuat model Anda sendiri dan jangan khawatir tentang itu menjadi sempurna. Anda tahu struktur apa yang paling cocok untuk siswa Anda dan kombinasi stasiun apa yang akan membantu mereka belajar tentang suatu topik.

Tips Praktis untuk Menyiapkan Blended Learning Model Station di Kelas Anda

Beberapa stasiun pembelajaran dengan aktivitas yang berbeda dapat tampak menantang untuk disulap dan bahkan lebih banyak lagi

jadi untuk merencanakan. Persiapan adalah kuncinya! Berikut adalah beberapa tips praktis yang dapat meminimalkan kekurangan pada hari pertama.

1. Rencanakan dan rencanakan lagi!Tidak ada detail juga kecil untuk dipertimbangkan sebelum hari pertama Anda. Jika hari pertama stasiun lancar dan terorganisir, itu akan membuat Anda siap untuk berkelanjutan kesuksesan.

2.  Gunakan tanda. Beri label semuanya, termasuk nama stasiun dan instruksi, gerakan jalur, lokasi untuk bahan, arah untuk transisi, dan detail untuk pembersihan. Kapan siswa mengajukan pertanyaan rutin, Anda harus dapat mengarahkan mereka ke tanda-tanda ini.

3. Perhatikan letak kabel. Apakah stasiun komputer di dekat tumpukan komputer? Apakah ada tempat untuk mengisi daya komputer saat siswa menggunakannya? Apakah siswa berisiko tersandung kabel papan atau proyektor? Detail ini mungkin tampak kecil, tapi mereka penting untuk dipertimbangkan sebelum segala sesuatunya berlangsung.

4.  Bergerak di sekitar ruang. Setelah Anda menyiapkan stasiun, lakukan uji coba untuk memastikan Anda dapat dengan mudah mengatur kelas dan menarik kursi sambil tetap memiliki ruang untuk semua orang untuk mencapai tempat yang mereka tuju.

5.  Uji setiap aktivitas. Dengan melakukan ini, Anda mungkin menyadari bahwa Anda memerlukan headphone untuk stasiun komputer, pensil warna untuk stasiun kerja kelompok, dan papan tulis kecil untuk demonstrasi di stasiun yang dipimpin guru.

6.  Nyatakan dengan jelas tujuan dari setiap stasiun. Sangat membantu bagi siswa untuk memiliki pemahaman yang jelas keterampilan yang mereka peroleh di setiap stasiun, jadi pastikan untuk menyatakan tujuannya. Misalnya, “Dengan akhir stasiun ini, Anda harus merasa percaya diri untuk dapat membuat suatu laporan”.

7.  Rencanakan grup Anda secara strategis. Ketika berpikir tentang bagaimana membagi siswa Anda menjadi beberapa kelompok yang akan memutar stasiun bersama-sama, pertimbangkan hal berikut:

a.Kelompok berdasarkan siapa yang dapat bekerja sama tanpa menyebabkan gangguan.

b. Pasangkan atau kelompokkan siswa yang dapat saling mengajar atau yang akan belajar paling baik bersama-sama

c. Pastikan ada siswa di setiap kelompok yang akan mendorong untuk mengikuti aturan dan bertanya ketika mereka bingung.

8.  Tetapkan peran. Jangan ragu untuk mendelegasikan tanggung jawab nyata kepada siswa. Dengan menunjuk kapten komputer, pemimpin kelompok, pemantau materi, dan banyak lagi, Anda mendukung siswa untuk mengambil tanggung jawab dan mengembangkan rasa memiliki.

9.  Mulailah dengan hari latihan stasiun. Sebelum memperkenalkan konten, beri siswa satu hari di mana mereka hanya mempraktekkan apa artinya belajar di stasiun. Jalankan semuanya mulai dari bagaimana mereka menemukan tempat duduk mereka bagaimana mereka berpindah antar stasiun hingga bagaimana mereka berperan di setiap stasiun. Sering lah berhenti dan tanyakan siswa untuk mengartikulasikan apa yang berjalan dengan baik dan apa yang membingungkan.

Sumber:

https://catlintucker.com/2021/10/station-rotation-model/

https://practices.learningaccelerator.org/problem-of-practice/how-do-i-set-up-a-station-rotation-model-in-my-classroom

https://blog.edpuzzle.com/teaching-today/complete-guide-station-rotation-model/